E-Retribusi Pasar Tradisional Kabupaten Semarang Tekan Kebocoran PAD

E-Retribusi Pasar Tradisional Kabupaten Semarang Tekan Kebocoran PAD

Diposting pada

PUNCAK-MEDIA.COM: E-Retribusi Pasar Tradisional Kabupaten Semarang Tekan Kebocoran PAD, Seperti biasanya kami sebagai media yang ingin membuat perubahan dengan realnya informasi yang kami liput ini agar merangkum berita dengan sebenar-benarnya, agar kita sebagai masyarakat tidak salah membaca berita.

Pada kali ini Kami akan memberikan informasi terhangat dengan judul di bawah ini:

E-Retribusi Pasar Tradisional Kabupaten Semarang Tekan Kebocoran PAD

Bupati Semarang H Ngesti Nugraha menyerahkan tanda peresmian kartu e-restribusi kepada petugas tiping pasar Bandarjo, Senin (3/5/2021). FOTO:ABI/UNGARANNEWS

PUNCAK-MEDIA.COM. UNGARAN BARAT- Kepala Dinas Koperasi UMKM Perindustrian Perdagangan (Diskumperindag) Kabupaten Semarang Heru Cahyono mengatakan, peneratan pungutan retribusi pasar secara elektronik (e-retribusi) secara resmi dimulai tahun ini.

Pada tahun ini penerapan e-retribusi dilakukan di enam pasar dan secara bertahap akan dilakukan di 33 pasar tradisional yang ada. Sebelumnya telah dilakukan ujicoba e-retribusi secara terbatas bagi puluhan pedagang di Pasar Bandarjo pada tahun 2019 lalu.

“Penerapan e-retribusi dimaksudkan untuk menekan kebocoran dana retribusi dan meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD). Selain itu juga mengurangi kontak langsung petugas pemungut retribusi dan para pedagang guna mencegah penyebaran virus Covid-19,” ujarnya saat peremian penerapan E-Retribusi di lantai II Plasa Pasar Bandarjo Ungaran, Senin (3/5/2021) siang.

Disebutkan, keenam pasar tradisional yang menerapkan E-Retribusi tahun ini adalah Pasar Bandarjo, Karang Jati, Babadan, Suruh, Sumowono dan Pasar Warung Lanang Ambarawa.

“Pembayaran retribusi secara elektronik non tunai itu akan menyasar 3.692 pedagang yang berniaga di enam pasar itu,” jelasnya.

Pada tahun depan, lanjut Heru, E-Retribusi akan diterapkan di enam pasar lainnya. Secara bertahap, diharapkan dapat melayani sekitar 12 ribu pedagang yang berjualan di seluruh pasar tradisional yang ada.

Bupati H Ngesti Nugraha dalam sambutannya mengatakan, pihaknya menghargai inovasi Diskumperindag menerapkan E-Retribusi di pasar tradisional. Langkah itu menurut Bupati dapat memudahkan penghitungan angka potensi retribusi secara tepat.

“Kita berharap penerapan E-Retribusi di seluruh pasar tradisional dapat segera terlaksana,” tegasnya.

Diberlakukan E-Retribusi juga upaya untuk memutus mata rantai virus Covid-19, biasanya petugas tiping bertransaksi langsung namun sekarang menggunakan teknologi kartu rekening bekerjasama dengan Bank Jateng.

Peresmian dilakukan Bupati Semarang H Ngesti Nugraha dihadiri Ketua DPRD Kabupaten Semarang Bondan Marutohening, Kapolres Semarang AKBP Ari Wibowo, Dandim 0714/Salatiga Letkol Lokajaya dan kepala dinas terkait dan undangan.

Bupati bersama Forkompimda seusai peremian membagikan hand sanitizer dan masker secara langsung kepada para pedagang Pasar Bandarjo. Total bantuan yang dibagikan serentak kepada pedagang di sejumlah pasar sebanyak 12 ribu.

Selain itu Diskumperindag mendapatkan bantuan 3 unit wastafel dari BNI yang akan dipasang di pasar Ambarawa, Babadan, dan Bandungan.

Pimpinan Bank Jateng Yohanes Suhartono mengatakan, Bank Jateng akan selalu berupaya bekerjasama dengan Pemerintah Daerah dalam peningkatan PAD kedepan akan dilakukan upaya yang lain yaitu, e-ticketing, e-kir, dan transaksi berbasis digital lainnya hingga peran sebagai bank pembangunan daerah dapat terwujud.

“Pencatatan yang masuk di Bank Jateng akan kita kelola dengan baik dan secara profesional setiap periode tertentu akan dilaporkan secara riil. Kita akan selalu sinergitas dengan Pemda dalam segala hal untuk memajukan masyarakat khususnya Kabupaten Semarang,” tandasnya. (abi/tm)

Kesimpulan

Dari artikel di atas kami sengaja memberikan informasi dengan fakta yang sebenar-benarnya agar pembaca situs ini mencermati informasi yang kami sajikan dengan cersa. semoga artikel ini bermanfaat bagi saya dan anda semua.

Note

Artikel ini di ambil dari beerbagai Sumber, dan kami merangkum kembali dengan di tulis ulang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *