Bos Kripto Amber Group Meninggal Mendadak di Usia 30 Tahun

Jakarta, puncak-media.com Indonesia – Co-founder perusahaan aset digital Amber Group, Tiantian Kullander, ditemukan tewas dalam usia 30 tahun.

Pernyataan Amber Group mengungkapkan bahwa Kullander, yang disebutkan masuk dalam peringkat bergengsi Forbes 30-under-30 pada 2019, secara tak terduga meninggal dalam tidurnya pada 23 November. Perusahaan berbasis di Hongkong itu tidak membagikan rincian lainnya.

Bacaan Lainnya

“Dengan kesedihan terdalam dan berat hati kami menginformasikan kepada Anda tentang meninggalnya teman dan salah satu pendiri kami, Tiantian Kullander, yang meninggal secara tak terduga dalam tidurnya pada 23 November 2022,” kata pernyataan tersebut, dikutip dari Standard, Selasa (29/11/2022).

“Dia memberikan segenap hati dan jiwanya untuk perusahaan, di setiap tahap pertumbuhannya. Dia memimpin dengan memberi contoh dengan kecerdasan, kemurahan hati, kerendahan hati, ketekunan, dan kreativitasnya,”

“TT adalah suami yang berbakti, ayah yang penyayang, dan teman yang galak. Kepergiannya adalah sebuah tragedi dan pikiran serta doa kami bersama keluarganya. Dia meninggalkan seorang istri dan putra tercinta mereka. Kami dengan hormat meminta Anda menghormati privasi mereka selama masa sulit ini.”

Pernyataan itu tidak menyebutkan di mana Kullander meninggal.

Dalam sebuah penghormatan yang diposting ke Twitter, Annabelle Huang, mitra pengelola di Amber Group, mengatakan: “Kehilangan seorang teman baik yang telah mengubah hidup saya, di antara banyak hal lainnya, dengan cara yang tidak dia sadari.”

Terlepas dari valuasi Amber sebesar US$3 miliar (sekitar Rp47,1 triliun), pasar crypto telah diguncang oleh kebangkrutan FTX bulan ini, kehilangan setidaknya US$1 miliar dana pelanggan.

Kematian Kullander terjadi hanya beberapa minggu setelah jutawan cryptocurrency muda lainnya ditemukan tewas di pantai Puerto Rico.

Nikolai Mushegian, 29, diduga tenggelam dalam arus pasang surut setelah men-tweet bahwa dia takut CIA dan Mossad akan membunuhnya.

Mushegian dilaporkan memiliki riwayat masalah kesehatan mental dan keluarganya mengatakan mereka tidak percaya ada kecurangan yang terlibat dalam kematiannya.

Pria berusia 29 tahun itu kemudian meninggalkan rumah pantainya yang bernilai US$6 juta di kawasan mewah Condado di San Juan, Puerto Rico, untuk berjalan-jalan.

Beberapa saat setelah jam 9 pagi, seorang peselancar dari Pantai Ashford, tempat yang dianggap penuh dengan arus pasang surut sehingga hotel-hotel lokal memperingatkan agar tidak berenang di laut, menemukan tubuh Mushegian di ombak.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Dulu Valuasi 72 T, Bandar Kripto Mau Diakuisisi ‘Cuma’ 374 M

(hsy/hsy)


Pos terkait