Hujan Meteor Leonid Terjadi di RI, Begini Cara Melihatnya

Jakarta, puncak-media.com Indonesia – Masyarakat Indonesia masih bisa melihat hujan meteor Leonid hingga 30 November 2022 mendatang. Intensitasnya bervariatif antara 10-15 meteor saat di zenit pada Jumat hari ini [8/11/2022].

“Ini adalah hujan meteor dengan titik radian [titik asal kemunculan meteor] terletak di konstelasi Leo. Ia aktif sejak 6 hingga 30 November, berintensitas variatif antara 10-15 meteor/jam saat di zenit pada 18 November, dapat disaksikan di seluruh Indonesia dari arah timur laut setelah tengah malam [18 November] hingga meredup di arah utara sebelum Matahari terbit,” jelas BRIN dalam laman resmi Edusainsa BRIN, dikutip Jumat (18/11/2022).

Bacaan Lainnya

Intensitas hujan di kota Sabang dan wilayah selintang antara 9-14 meteor/jam. Sedangkan intensitas di Rote Ndao dan selintang adalah 7-11 meteor/jam.

Menurut BRIN, perbedaan itu terjadi karena ketinggian titik radian saat sebelum Matahari terbit adalah 53-70 derajat di atas ufuk utara.

Hujan meteor Leonid berasal dari sisa debu komet Tempel-Tuttle. BRIN menuliskan Kelajuan geosentrik meteor ini mencapai 255.600 km/jam.

Laman Space menjelaskan saat Bumi melewati awan puing itu pada bulan November, sisa dari Komet Tempel-Tuttle memasuki atmosfer dengan kecepatan 257 kilometer per jam. Pada akhirnya menciptakan garis-garis cahaya dan sesekali terlihat bola api.

Setiap 33 tahun atau lebih, puing tersebut akan menciptakan fenomena badai meteor. Artinya ada 1.000 meteor per jam selama fenomena berlangsung.

Sedangkan untuk fenomena tahun ini tidak menjadi badai meteor. Badai pernah terjadi tahun 1833, yang disebut Space bahkan lebih spektakuler dengan hujan puing-puing dari luar angkasa lewat atmosfer dengan 100 ribu meteor per jam.

Baca Juga :  Aplikasi Pertukaran & Perdagangan Crypto Terbaik Tahun 2022

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Bekas Roket Raksasa Cz-5B Milik China Jatuh di Dekat RI

(npb/roy)


Pos terkait