Obat Diabetes Ini Disebut Ajaib & Bikin Panjang Umur, Betul?

Jakarta, puncak-media.com Indonesia – Metformin, salah satu obat diabetes disebut bisa membuat panjang umur. Namun, berbagai khasiat yang membuatnya disebut sebagai obat ajaib belum terbukti lewat penelitian.

Obat metformin sebetulnya adalah obat untuk pasien diabetes tipe 2, yaitu obat minum golongan biguanide. Diabetes tipe 2 adalah suatu kondisi saat tubuh tidak dapat menggunakan atau menghasilkan insulin secara normal.

Bacaan Lainnya

Insulin adalah hormon yang bertugas untuk mengubah gula jadi energi. Kekurangan insulin berarti gula hanya akan menumpuk dalam darah, tidak diubah jadi energi.

Namun, Metformin kini disebut-sebut sebagai obat ajaib yang bisa menghilangkan rasa sakit, mengobati atau mencegah penyakit kardiovaskular, dan bahkan mencegah kanker.

puncak-media.com Indonesia mengutip pemaparan dari Robert H. Shmerling, dokter dan anggota fakultas kesehatan di Harvard Medical School yang dipublikasikan di situs Harvard Health Publishing.

Apa itu metformin?

Sejarah metformin kembali ratusan tahun. Di Eropa, ramuan obat Galega officinalis sudah populer untuk kesehatan pencernaan dan untuk mengobati masalah kencing dan penyakit lainnya sejak zaman dulu.

Kemudian pada tahun 1918, seorang ilmuwan menemukan bahwa salah satu bahannya, guanidin, dapat menurunkan gula darah.

Obat-obatan yang mengandung guanidin, seperti metformin dan phenformin, dikembangkan untuk mengobati diabetes. Tetapi mereka tidak disukai karena efek samping yang serius yang disebabkan oleh phenformin, dan oleh penemuan insulin.

Metformin ditemukan kembali beberapa dekade kemudian dan disetujui sebagai pengobatan untuk diabetes di Eropa pada 1950-an. Baru pada tahun 1995 FDA menyetujuinya untuk digunakan di AS.

Sejak itu menjadi obat yang paling banyak diresepkan untuk penderita diabetes yang tidak dapat mengontrol gula darah mereka melalui diet dan olahraga saja.

Manfaat metformin

Selama beberapa dekade peneliti telah mengetahui bahwa metformin tidak hanya membantu menurunkan gula darah pada penderita diabetes. Ini juga memberi mereka manfaat kardiovaskular, termasuk tingkat kematian yang lebih rendah karena penyakit kardiovaskular.

Bahkan, obat ini disebut membantu penderita diabetes menurunkan berat badan berlebih.

Metformin mungkin juga memiliki manfaat kesehatan bagi orang yang tidak menderita diabetes. Dokter telah lama meresepkannya di luar label yaitu, untuk mengobati kondisi di luar penggunaan yang disetujui, termasuk pradiabetes.

Orang dengan pradiabetes memiliki peningkatan gula darah yang belum cukup tinggi untuk memenuhi syarat sebagai diabetes. Metformin dapat menunda timbulnya diabetes atau bahkan mencegahnya di antara orang-orang dengan kondisi pradiabetes.

Wanita hamil juga dapat mengalami peningkatan gula darah agar kembali normal setelah melahirkan. Metformin dapat membantu mengontrol gula darah selama kehamilan pada wanita tersebut.

Sains telah membuktikan bahwa peradangan kronis tingkat rendah dapat berubah menjadi silent killer atau pembunuh diam-diam yang berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular, kanker, diabetes tipe 2, dan kondisi lainnya.

Selain itu, para peneliti sedang menyelidiki potensi metformin untuk beberapa penyakit lain, seperti:

1. Menurunkan risiko kanker pada orang dengan diabetes tipe 2. Ini termasuk kanker payudara, usus besar, dan prostat.

2. Menurunkan risiko demensia dan stroke. Beberapa penelitian telah mencatat penurunan kognitif yang lebih sedikit dan tingkat demensia yang lebih rendah, serta tingkat stroke yang lebih rendah, di antara orang-orang dengan diabetes yang menggunakan metformin dibandingkan dengan mereka yang tidak memakainya.

3. Memperlambat penuaan, mencegah penyakit terkait usia, dan meningkatkan umur. Studi awal menunjukkan bahwa metformin sebenarnya dapat memperlambat penuaan dan meningkatkan harapan hidup dengan meningkatkan respons tubuh terhadap insulin, efek antioksidan, dan meningkatkan kesehatan pembuluh darah.

Karena sebagian besar penelitian tentang metformin hanya mencakup orang dengan diabetes atau pradiabetes, tidak jelas apakah manfaat potensial ini terbatas pada orang dengan kondisi tersebut, atau apakah orang tanpa diabetes dapat memperoleh manfaat juga.

Efek samping

Profil keamanan metformin cukup baik. Efek sampingnya seperti mual, sakit perut, atau diare ringan. Efek samping yang lebih serius jarang terjadi.

Secara garis besar, metformin adalah pengobatan lini pertama untuk diabetes tipe 2, menurut pedoman diabetes saat ini. Ini relatif murah dan potensi efek sampingnya dipahami dengan baik.

Jika Anda menderita diabetes dan membutuhkan metformin untuk membantu menurunkan gula darah Anda, manfaat kesehatan potensial lainnya adalah efek samping yang luar biasa tapi tidak berbahaya.

Meskipun hal sejauh ini cukup menjanjikan, penelitian ini juga masih memerlukan bukti yang lebih meyakinkan sebelum mendukung penggunaannya secara luas untuk orang tanpa diabetes.

Namun, bagi peneliti klinis yang berharap untuk menggunakan kembali obat lama sebagai obat ajaib baru, metformin tampaknya merupakan tempat yang tepat untuk memulai.

[Gambas:Video CNBC]

(dem/dem)


Pos terkait