6 Tips Bangun Kembali Rumah Tangga setelah Selingkuh

Jakarta, puncak-media.com Indonesia – Membangun kembali kepercayaan dalam suatu hubungan merupakan hal yang tak mudah. Apalagi jika salah satu dari pasangan didapati ketahuan selingkuh.

Namun demikian, terdapat langkah yang dapat Anda ambil untuk mendapatkan kembali kepercayaan pasangan Anda. Berikut beberapa tips yang bisa anda tiru seperti dikutip dari fatherly.com, Senin (23/1/2023).

Bacaan Lainnya

1. Bertanggung jawab atas kesalahan

Untuk membangun kembali kepercayaan dalam pernikahan, Anda harus menerima tanggung jawab, meminta maaf, dan ‘memiliki’ kesalahan Anda. Yang paling penting, jangan pernah mencoba membenarkannya atau menawarkan penjelasan atau alasan apa pun.

“Meskipun semua pilihan dibuat dalam konteks apa yang terjadi pada Anda, itu tidak akan membantu Anda ketika Anda meminta pengampunan,” kata Anna Osborn, seorang terapis pernikahan dan keluarga berlisensi yang berbasis di California.

“Menawarkan pembenaran apa pun atas tindakan Anda atau meminimalkannya (yaitu ‘Setidaknya saya tidak melakukan X’) hanya akan membuat pasangan Anda tertutup dan merasa sangat terluka,” tambahnya.

2. Jujur

Saat Anda membuat kesalahan besar dalam suatu hubungan atau pernikahan, terkadang terasa nyaman untuk tidak menceritakan cerita seluruhnya. Anda berpikir hal ini akan meminimalkan dampak yang ditimbulkan dengan menghilangkan detail tertentu atau mengubah kebenaran untuk menghindari lebih banyak masalah. Namun, menurut Osborn, berbohong tidak pernah mengembalikan kepercayaan dalam suatu hubungan.

“Menceritakan keseluruhan cerita akan membantu Anda lebih baik dalam jangka panjang dan pernikahan Anda benar-benar dapat mulai pulih. Jika Anda menahan detail tertentu dan mereka keluar nanti, Anda mengambil risiko lebih dari yang Anda sadari,” kata dia.

3. Tepati janji Anda

Jika Anda mengatakan akan mengubah perilaku Anda, sebaiknya Anda memastikan bahwa Anda akan berubah. Tepati janji Anda dan berikan garis waktu jika perlu.

“Ikuti hal-hal yang Anda katakan akan Anda lakukan,” kata psikolog klinis Dr. Mindy Beth Lipson. “Kalau tidak, itu hanya kata-kata dan tidak berarti apa-apa dan merusak lebih banyak kepercayaan,” ujarnya.

4. Fokus pada Konsistensi

Saat Anda membangun kembali kepercayaan dalam hubungan Anda, pertahankan kata-kata dan tindakan Anda tetap konsisten. Citra pasangan Anda tentang Anda telah terguncang dan mereka mencari stabilitas dimanapun mereka bisa.

Melakukan apa yang Anda katakan akan Anda lakukan yang berkaitan dengan hal-hal besar dan kecil akan sangat membantu untuk membuktikan kepada pasangan Anda bahwa Anda serius untuk berubah.

“Konsistensi menunjukkan kepada pasangan Anda bahwa mereka memiliki alasan untuk mempercayai Anda lagi dan juga membuat Anda tampak aman bagi mereka lagi,” kata Osborn. “Jangan remehkan kekuatan konsistensi dalam hal membangun kembali kepercayaan,” kata dia.

5. Terima bahwa mendapatkan kepercayaan kembali butuh waktu

Tidak menyenangkan memiliki pasangan pemarah di bawah satu atap. Namun ada kalanya permintaan maaf tidak cukup untuk segera membalikkan keadaan.

Ketika kepercayaan rusak, itu bisa menjadi proses perbaikan yang panjang dan panjang untuk membangunnya kembali. Jika Anda berkomitmen untuk itu, maka Anda harus berada di dalamnya untuk jangka panjang.

“Sadarilah bahwa jika Anda ingin seseorang memaafkan Anda sesuai jadwal atau persyaratan Anda, Anda bersikap sangat egois,” kata Lipson.

“Dan kamu perlu mengatasi fakta itu serta belajar untuk duduk dengan rasa malumu sendiri yang menyakitkan dan tidak membiarkannya menghancurkan dirimu sendiri dan orang yang kamu cintai,” ia menambahkan.

6. Pahami bahwsa segala sesuatu tak lagi sama

Membangun kembali kepercayaan dalam suatu hubungan itu sulit. Sangat keras. Ini bisa menjadi rintangan yang sulit untuk diatasi dan bahkan jika Anda berdua kembali ke tempat yang baik, itu mungkin tidak sempurna.

Pasangan Anda mungkin tidak sepenuhnya memaafkan Anda, dan jika mereka melakukannya, mereka tidak akan lupa. Jika Anda benar-benar ingin tetap tinggal, terimalah, terima peran Anda di dalamnya, dan coba temukan cara dalam normal baru ini yang membuat Anda berdua menjadi versi terbaik dari diri Anda satu sama lain.

“Lakukan yang terbaik, tetapi jangan mengharapkan hasil yang Anda inginkan,” kata Lipson. “Bersikaplah hormat dan masuk ke proses perbaikan dengan hati dan pikiran terbuka, dan kesadaran akan semua hasil demi kebaikan tertinggi bagi kedua belah pihak,” tambahnya.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Studi: Korban Perselingkuhan Lebih Bahagia dari Pasangannya

(tib)


Pos terkait