Kenali 12 Tanda Anak yang Jenius, Putra-Putri Anda Termasuk?

Jakarta, puncak-media.com Indonesia – Setiap anak terlahir dengan bakat dan keunikannya masing-masing. Bakat ini, jika diasah dengan benar, akan membuat anak tumbuh cerdas. 

Selama bertahun-tahun, para peneliti telah mempelajari sains di balik anak-anak pintar yang kemampuan kognitifnya di atas rata-rata anak sebaya. Meski demikian, hingga kini, tidak ada satu pun definisi atau syarat pasti untuk disebut jenius. Tetapi banyak dokter telah mempelajari anak-anak yang sangat cerdas dan berbakat untuk memahami kejeniusan dengan lebih baik.

Bacaan Lainnya

Mereka mendefinisikan kejeniusan sebagai kekayaan orisinalitas, kreativitas, dan kemampuan untuk membayangkan atau berpikir dengan cara dan bidang baru.

Penyebab Jenius

Sejatinya, para ilmuwan tidak tahu persis apa yang menyebabkan seseorang menjadi jenius. Mereka menduga ada faktor genetik yang memengaruhi tingkat kecerdasan seseorang. Jenis gen tertentu memengaruhi seberapa besar kecerdasan intelektual yang Anda miliki.

Mengutip WebMD, pengaruh genetik anak Anda memengaruhi motivasi, kepercayaan diri, dan sifat lainnya. Mereka sangat memengaruhi seberapa baik mereka tampil di sekolah atau pada tes yang mengukur kecerdasan.

Tanda-tanda Otak Jenius




Ilustrasi (Photo by jesse orrico on Unsplash)Foto: Ilustrasi (Photo by jesse orrico on Unsplash)

Ada beberapa ciri fisik tertentu yang dimiliki oleh otak orang-orang jenius atau yang memiliki kecerdasan ekstrem.

1. Volume otak yang lebih besar di bagian tertentu

Hasil pemindaian menunjukkan bahwa orang berbakat atau jenius memiliki lebih banyak bidang abu-abu di otak mereka. Ini adalah bagian otak yang bekerja untuk menghitung dan memproses informasi. Bagian ini juga mengarahkan perhatian, ingatan, bahasa, persepsi, dan interpretasi Anda.

2. Peningkatan konektivitas wilayah otak

Individu yang sangat berbakat atau jenius biasanya memiliki bidang putih yang lebih aktif di otak mereka. Bidang putih ini yang bertindak sebagai ‘pusat komunikasi’ di otak Anda.

Otak orang yang jenius terlihat memiliki jaringan koneksi yang lebih baik dan karenanya menghasilkan pemikiran yang sangat cepat dan kompleks.

3. Peningkatan sensitivitas sensorik dan pemrosesan emosional

Otak orang jenius bisa mengalami “superstimulabilitas” yang membuat mereka sangat sensitif terhadap emosi serta perasaan orang lain. Hal ini dapat membantu mereka menjalin relasi dengan orang lain, tetapi kadang-kadang bisa membuat mereka kewalahan dan merasa cepat lelah.

Tanda jenius pada anak

Ada banyak bentuk kecerdasan manusia, misalnya kecerdasan lingual, kecerdasan motorik, dan kecerdasan visual.

Meski tidak ada daftar resmi yang menjadi ciri anak jenius, berikut adalah sejumlah tanda yang sering muncul pada anak yang memiliki tingkat kecerdasan tinggi, seperti dikutip dari WebMD:

– Selalu butuh stimulasi mental
– Kemampuan untuk mempelajari topik baru dengan cepat
– Kemampuan untuk memproses informasi baru dan kompleks dengan cepat
– Keinginan untuk menjelajahi topik tertentu secara mendalam
– Rasa ingin tahu yang tak terpuaskan, seringkali ditunjukkan dengan banyak pertanyaan
– Mempelajari materi pendidikan untuk tingkat kelas yang lebih tinggi
– Memiliki kedalaman dan kepekaan emosional
– Menyukai topik atau minat unik
– Memiliki selera humor yang dewasa atau unik
– Imajinatif dan mampu menemukan solusi kreatif untuk masalah
– Cepat Belajar
– Lebih sadar daripada anak-anak lain tentang diri, situasi sosial, dan masalah global

Tanda jenius pada orang dewasa

Tanda-tanda kecerdasan intelektual yang tinggi pada orang dewasa mirip dengan yang ada pada anak-anak, termasuk belajar cepat, minat pada topik yang unik, dan kemampuan memproses informasi dengan cepat.

Beberapa kebiasaan atau perilaku lain yang mungkin menunjukkan tingkat kecerdasan atau kejeniusan yang tinggi pada orang dewasa adalah:

– Kecenderungan memiliki Puncak-media.com tamu dan Puncak-media.com kerja yang sedikit berantakan
– Sering tidur larut
– Suka menyendiri
– Kemampuan memori yang luar biasa

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Awas Pikun Dini, Ini Gejala yang Sering Dianggap Enteng

(hsy/hsy)


Pos terkait