Mirip Flu Tanpa Demam, Gejala Covid Kraken Super Menular

Jakarta, puncak-media.com Indonesia – Covid XBB.1.5 atau disebut ‘Kraken’ menjadi varian yang paling menular menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Di Amerika serikat, pasien yang dirawat di rumah sakit gara-gara terinfeksi Kraken menanjak 16,1 persen dalam beberapa minggu terakhir.

Virus ini juga sudah masuk ke Indonesia sejak beberapa saat lalu. Kendati demikan, pemerintah mengatakan kondisi di Tanah Air masih terkendali. Kebijakan PPKM pun telah dihapus, meski masyarakat tetap dianjurkan memakai masker.

Bacaan Lainnya

Selain di Indonesia dan AS, Kraken sudah tersebar di 28 negara lain. Menurut komisioner di Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago, Dr. Allison Arwady, gejala Kraken sebenarnya sudah lumrah.

“Pada dasarnya, gejala virus varian baru ini hanya kombinasi dari dua varian sebelumnya,” kata dia, dikutip dari Fortune, Rabu (18/1/2023).

Pasalnya, meski Kraken merupakan mutasi baru, tetapi virus itu sebenarnya merupakan turunan dari varian yang telah ditemukan pada pertengahan 2020 lalu.

“Orang-orang yang terkena pada umumnya hanya memiliki gejala mirip flu, seperti sakit tenggerokan, batuk, hidung berlendir, dan mampet. Jarang yang mengalami gejala berat sampai demam tinggi,” Arwady menjelaskan.

Namun perlu dicatat, gejala ‘ringan’ seperti itu biasanya terjadi pada orang-orang yang sudah divaksin penuh atau yang telah memiliki antibodi setelah terkena Covid-19.

Saat ini, para peneliti masih terus menganalisa kemampuan Kraken yang sangat cepat menular. Sejauh ini, ditemukan bahwa Kraken sangat cepat mereplikasi dirinya pada tubuh seseorang yang dijangkiti.

Solusi paling tepat bagi masyarakat untuk menghindari penularan virus ini adalah segera melakukan vaksin booster bagi yang belum. Selain itu, tetap memakai masker dan menjaga kebersihan dengan rajin memakai hand sanitizer.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Kraken Mungkin Sudah Masuk RI, Varian Covid Paling Menular

(tib/fab)


Pos terkait